Posted by: bankwahabi | November 18, 2007

Bidaah terbahagi dua

Bicara Agama:

http://utusan.com.my/utusan/content.asp?y=2007&dt=1118&pub=Utusan_Malaysia&sec=Bicara_Agama&pg=ba_04.htm

Bersama: MOHD. YUSOF ABAS
SOALAN: apakah dasar atau garis panduan untuk mengenali mereka yang benar-benar mengikut mazhab Syafii atau tidak? Apakah harus seseorang mengaku pengikut mazhab Syafii,sedangkan dia banyak menyanggah pendapat tersebut secara terang-terangan?

– Sayuti Sulaiman,Selama,Perak

Jawapan: Kita dapat membezakan mereka dan mengenali mereka dengan panduan tanda dan dasar ini. Antara lain dalam mazhab Syafii dan ahli sunah selain panduan al-Quran dan hadis terdapat beberapa garis panduan atau dasar yang akan menentukan sama ada dia benar-benar pengikut Syafii atau pengikut siapa.

Al-Syafiah tidak menuduh seseorang dengan sewenang-wenang dari ahlil qiblah sebagai kufur, syirik dan bidaah kerana perkara kecil dari isu (khilafiah) dan perkara sunat yang dikira baik, berfaedah dan makruf. Al-Syafiah mengatakan perkara bidaah itu terbahagi dua, ada yang dhalalah dan ada juga yang hasanah dan diberi pahala dalam agama seperti membangunkan kemudahan awam, mendirikan sekolah, menyediakan berbagai-bagai kemudahan untuk kebaikan masyarakat, solat tarawih 20 rakaat, azan dua kali pada hari Jumaat, tathwib pada azan subuh dan lain-lain.

Al-Syafiah mengatakan jumhur (majoriti) umat Islam di dunia sehingga hari ini masih tetap berada atas petunjuk kebenaran dari Tuhan mereka. Manakala mereka pula menghukum kebanyakan umat Islam di seluruh dunia hari ini berada dalam khurafat bidaah dan sesat, kerana hanya semata-mata tidak mengikut fahaman mereka yang menyimpang itu.

Al-Syafiah melihat perayaan Maulidur Rasul itu adalah baik dan disanjung tinggi sejak kebelakangan ini oleh kebanyakan masyarakat dunia apa lagi pada pandangan agama. Sedangkan mereka itu langsung tidak menghormati hari kelahiran junjungan besar tersebut dan mengatakannya amalan menyambut dan merayakannya adalah bidaah dan sesat.

Al-Syafiah menghormati sekalian ulama, salaf dan khalaf dan menerima pendapat mereka semua dengan baik dan terbuka, tidak menyalahkan sesiapa. Sedangkan mereka itu terang-terang mengejek dan menghina ulama khalaf terutama dari kalangan ulama mutaakhirin dengan menuduh mereka syirik dan sebagainya.

Al-Syafiah melihat harus bertawassul dengan mereka yang diizinkan Allah s.w.t. seperti para Nabi Rasul para ulama dan salihin. Kumpulan tadi mengatakan amalan mohon wasilah itu syirik. Al-Syafiah mengatakan amalan ziarah kubur itu sunat sedangkan mereka mengatakan amalan itu bidaah malah syirik kerana menyembah kubur.

Ini jelas menandakan mereka itu belum faham makna ibadah atau penyembahan yang sebenar. dan banyak lagi perbezaan yang lain, akan anda dapati dari kitab mereka. Adapun amalan atau pendapat mereka yang kebetulan sama dengan kita dalam satu dua isu itu tidak akan menyatukan atau menemukan dua kumpulan yang jauh berbeza sekalipun ada mereka yang mendakwanya sebagaimana kita pengikut Syafiah.Wallahualam.


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Kategori

%d bloggers like this: